ANRI PUJI PENGELOLAAN KEARSIPAN DI KEMENDES PDTT

  Rabu, 24 Nopember 2021

JAKARTA - Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) memuji pengelolaan kearsipan di Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT). Hasil pengawasan ANRI periode 2020 memberikan predikat 'Sangat Memuaskan' atas pencapaian arsiparis di Kemendes PDTT yang dinilai memiliki komitmen tinggi dalam mengelola arsip.

"Kami apresiasi dukungan yang kuat terhadap kearsipan. Perintah Pak Menteri (Mendes PDTT) sangat tegas sekali yaitu kita harus berkomitmen untuk mengelola arsip secara baik untuk kepentingan akuntabilitas dan pelayanan publik," kata Kepala ANRI Imam Gunarto dalam acara Rapat Koordinasi Kearsipan di Kemendes PDTT, Rabu (24/11/2021).

Imam mengapresiasi dukungan Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar dalam komitmen pengelolaan arsip. Predikat 'Sangat Memuaskan' bukan pekerjaan gampang dan mudah dicapai. Untuk mendapatkan predikat tersebut, pasti harus melalui proses panjang dan keseriusan, serta dukungan penuh dari pimpinan kementerian/lembaga.

Imam berharap predikat pengelolaan arsip Kemendesa PDTT terus dipertahankan dan bahkan lebih ditingkatkan. Ketertiban dan keteraturan menjadi aspek penting yang harus mendapat perhatian karena cakupan bidangnya yang sangat luas, dari desa, daerah tertinggal, dan transmigrasi.

"Kementerian ini (Kemendes PDTT) ini dekat dengan surga dan dekat dengan neraka karena melayani langsung masyarakat dan dampaknya dirasakan langsung oleh masyarakat. Itu tergambar dalam arsip nantinya," kata Imam.

Imam mengapresiasi Kemendesa PDTT yang dalam tiga tahun secara berturut-turut telah menyerahkan arsip kepada ANRI. Arsip tersebut nantinya menjadi pembelajaran bagi generasi selanjutnya.

Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar memuji arsiparis Kemendesa PDTT. Dia menganalogikan, arsiparis seperti Malaikat Rakib dan Atid yang kerjanya mengarsip catatan perbuatan baik dan jahat manusia. "Setiap orang itu didampingi dua arsiparis, ini menunjukkan betapa pentingnya kearsipan maka Allah SWT pun memilih yang baik dan buruk. Jadi jika arsiparis Kemendes hanya delapan maka itu sangat kurang," kata pri yang akrab disapa Gus Halim ini.

Menurut dia, kearsipan seperti pencatatan dan penyimpanan data itu sangat penting. Menurutnya, hakekat hidup manusia adalah perjalanan susunan arsip. Dari susunan arsip itulah, manusia bisa mengambil langkah dan pilihan. Untuk itu, kata Gus Halim, dalam menapaki kehidupan, ada yang disebut introspeksi. Orang yang arsip dan pencatatannya bagus maka introspeksinya pasti bagus karena mengingat semua perbuatan yang telah dilakukannya.

"Begitu juga dengan kelembagaan, bicara tentang program yang kita susun akan menjadi lebih baik jika catatan arsip lengkap," kata Gus Halim.

Kemendesa PDTT berkomitmen penuh mengingat begitu penting kearsipan dalam kehidupan berbangsa dan upaya menuju perubahan. Kondisi itu berkembang atau berubah jika memang ada tolak ukur, salah satunya adalah tolak ukur masa lalu. Hal ini menjadi sangat penting bagi perubahan dan kehidupan kita.

"Pekerjaan kearsipan itu hanya dijalankan karena lebih banyak membutuhkan penanganan dalam pelaksanaan," pungkas Gus Halim.

Teks: Firman/Kemendes PDTT
Foto: Wening/Kemendes PDTT